my lovey dovey followers

Monday, 19 May 2014

Muhasabah Diri

Assalamualaikum. Apa khabar? Sihat? Ya. Awak yang tengah baca ni lah. Sihat ke idak? Alhamdulillah kalau sihat. Kalau tak sihat tu..jangan bersedih pula. Itu semua dugaan dari Allah. Jangan merungut. Just say..Alhamdulillah Allah dah berikan sakit untuk aku. Happy apa dapat sakit. Bukan senang nak sakit. >_<
Today I want to post about…ILMU? Hmmm. Ilmu lagi. Post sebelum ni pun terang-terang tajuknya ILMU TIADA PENGAKHIRAN. Takda idea lain yang lebih menarik ka wahai penulis? Bosan betul. Eh??!! Korang peduli apa. Ikut suka akulah nak menulis pasal apa pun. Ini blog aku. Hehehe. Jangan marah pula. Karang ada jugak yang update status FB sekali gus tweet blog BudakGempak ni bosan + kurang ajar!! Pergghh. Sentap gua. >_<

Jangan cepat melatah ye. Tujuannya saya nak slow talk dengan sahabat-sahabat, dan saudara-saudara sekalian tentang pentingnya ilmu daripada cinta. Perasan tak sepanjang hidup kita ni ilmu tak pernah jemu menemani kita. Sejak kecil lagi kita dah diberi ilmu. Ingat tak lagi mula-mula Mak dan Ayah ajar kita apa? “Sayang..panggil mama? Ma..ma..” “Sayang..panggil papa? Pa..pa..”. Kita pun terkial-kial. Lidah nak menyebut tapi tak boleh-boleh. Mak dan Ayah pun ajar lagi. Dan lagi. Lagi. Sampai kita boleh bercakap. Sampai dah boleh melawan cakap Mak dan Ayah lagi. Haa..terasa? >_<

Selalu kita dengar orang cakap..”Kejar cita-cita dulu..Pastu barulah kejar cinta,”. Betul tu. Tapi kita ni..kejar cita-cita sambil kejar cinta kan? Mohon terasa. Saya pun macam tu. Rugi la kan kalau tak usha gadis-gadis cun/jejaka-jejaka gantengg. Bila lagi nak cari. Alang-alang dah ada depan mata..orang tua-tua cakap kalau rezeki depan mata tak baik tolak. Alang-alang ada orang dah minat kat aku tu..Harap dialah yang aku cari selama ni. Ini kah yang terjadi kepada anda sewaktu anda tengah syok menuntut ilmu?  

Bangga sangatkah dah ada someone special yang belum tentu jadi milik awak yang halal? Best ke? Saya nak tahu juga. Takda pengalaman lagi ni. Share laa. *perli semata-mata* Awak bangga dengan ‘someone special’ awak tapi hakikatnya awak bangga dengan dosa-dosa awak. Hidup awak tak bosan sebab awak ada dia yang mampu happy kan awak tapi hakikatnya awak tak bosan sebab awak ada dosa yang mampu buat awak ‘happy’. Tahniah!

Sebagai pelajar aka orang muda cabarannya dalam pelajaran sejak azali lagi..cinta! Betul tak? Even tak bercinta pun, perasaan suka dekat someone tu mesti ada kan. I know la. Perkara yang sama berlaku dekat saya. Susah kan nak hadap situasi macam ni? Kalau dah terjebak macam mana?

‘Aku dah suka kat dia!’. ‘Nak buat apa pun mesti akan teringat dekat dia,’. ‘Oh My God!Aku nampak dia tadi,’.  
‘Awak, hujung minggu ni kita keluar eh?’. ‘Awak, malam ni saya call awak tau,’. ‘Awak, esok kita study sama-sama eh,’.

Jiwa kita mudah rapuh. Hati kita mudah terjatuh. Iman kita mudah tergoda. Susahnya nak kawal hati apabila menghadapi situasi macam ni. Apa tujuan kita berada di bumi ini ya? Apa tugas kita sebenarnya dihidupkan di sini? Kita tahu kan bumi ini hanya sementara. Kita juga tahu sekeliling kita ni hanya pinjaman. Kita juga tahu kita akan mati nanti…tetapi..bila ya? Sekarang? Allah…aku belum cukup kumpulkan amalan. Maka teringat semula..tujuan aku di bumi adalah mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya.

Jika di sekolah rendah ketuanya ialah Guru Besar. Jika di sekolah menengah ketuanya ialah Pengetua. Jika kita di university ketuanya ialah Pengarah. Jika di kelas ketuanya ialah Ketua Kelas. Jika di rumah pula..ayah ialah ketua kita. Jika di bumi? Allah s.w.t..

Tanpa menuntut ilmu, awak yang tengah baca karangan panjang saya ni tak akan faham apa yang saya tulis. Dah berapa banyak ya amalan baik kita sepanjang kita hidup ni? Amalan baik lebih banyak atau amalan buruk? Andai malaikat maut datang kepada kita sekarang, sudahkah kita bersedia? ‘Ada apa malaikat maut datang dekat aku?’. ‘Untuk menjemput kamu bertemu Penciptamu,’. ‘Eh?? Aku baru 18 tahun. Belum habis belajar lagi. Belum kerja lagi. Belum kahwin lagi. Belum bahagiakan ibubapa lagi. Amalan aku untuk dihisab nanti?..belum cukup lagi,’. Allahuakhbar..banyaknya belum.

Maka…apa yang kita tengah tunggu lagi? Cepatlah kejar cinta! Ilmu tak penting pun. Malaikat tak tanya di kubur nanti. *perli semata-mata*. Alangkah bagusnya jika kita dapat mengasingkan antara cita-cita dan cinta. Kan?


Andai tersalah coretan mohon diampunkan. Saya juga masih bertatih dalam berdakwah. Wassalam.

Friday, 2 May 2014

Ilmu Tiada Pengakhiran

Assalamualaikum. wahhh. bahagianya rasa bila dapat tekan keyboard ni. dah lama berpuasa daripada menaip. sebab my netbook buat hal! selalu macam ni. aku start start cuti panjang ja, dia rosak. ni pun guna notebook my sis. by the way, hope aku boleh 'berkarya' malam ni. :D

aku baru ja lepas habis baca buku Arwah Ahmad Ammar Ahmad Azam. alhamdulillah. Subhanallah sepanjang hidupnya sentiasa diisi dengan aktiviti-aktiviti yang besar faedahnya. bertepatan dengan ungkapan yang ditujukan kepada ayahnya, hidup di dunia biar berpenat..hidup di akhirat nanti berehat. lebih kurang macam tu lah ayatnya. Nak dibandingkan dengan aku yang sekarang ni sedang bercuti panjang... entah apa ja sumbangan yang aku dah buat. tengok drama cintan-cintun yang hanya unuk kepuasan duniawi saja.

Jujur... hati aku terniat juga nak mengikuti bantuan kemanusiaan. tak kisah lah di mana pun. Sebelum cuti dulu ada juga terbayang nak join program-program amal atau seumpama dengannya. tapi, mana aku nak dapat? Jauh di sudut hati aku hanya mampu berkata, jika Allah murahkan rezeki aku dalam hal ni, nanti adalah tu peluangnya. Cuti aku kali ni, lebih kurang 4 bulan. dulu aku cuti lepas SPM, 6 bulan. and dalam 6 bulan tu sepenuhnya dihabiskan dirumah. sumbangan apa yang aku dah buat? Apabila aku baca kisah Arwah Ahmad Ammar, jelas sekali sangat berbeza kehidupanku dengannya. Terdetik dihati, seandainya aku pun boleh melibatkan diri dalam aktiviti yang mulia itu..subhanallah. mungkin aku akan jadi tersangat teuja kot.

Hari yang ke hadapan akan berterusan macam ni kah? boring without any drama or movie. maksud aku, mungkin orang lain dah pun bermula episod drama mereka. ada yang dah kerja. mungkin ada yang tengah buat persiapan nak kahwin or tunang. apa yang aku harus buat? ada ka seorang putera yang akan selamatkan aku dari kebosanan aku ni? mungkin aku patut tidur kot, sebab bila aku tidur aku akan mimpi. and dalam mimpi tu muncullah nanti putera aku tu. hahaha. dah mula berangan dah.

apa yang aku akan buat sepanjang cuti ni? mungkin akan dihabiskan dengan membaca buku-buku yang belum habis dibaca. rasa macam nak terapkan hobi membaca dalam diri. sejak akhir-akhir ni aku rasa macam nak membaca ja. then aku rasa macam nak tahu kehidupan masyarakat-masyarakat di luar sana. mungkin baru tersedar, betapa fakirnya aku dengan pengetahuan di dunia ni. apatah lagi akhirat. selama ni seolah-olah aku hidup umpama katak dibawah tempurung.

Aku suka sangat menulis. tapi, apabila hendak menulis, mesti ada ja yang menghalang. and, nak tahu apa yang menghalang aku tu? Ilmu. aku miskin sangat dengan ilmu. banyak benda yang aku tak tahu. banyak benda yang aku tak faham. banyak benda yang aku tak pernah nampak lagi. seandainya aku ada ilmu, aku tak akan berhenti menulis di separuh jalan.

Formal sangat rasanya cara penulisan aku malam ni. haha. biarlah. kalau nak menulis kan kena menulis melalui apa yang terlintas di hati dan fikiran. Susah sebenarnya nak jadi seorang yang berilmu. bermacam hal yang perlu lalui. mungkin kisah Arwah Ammar boleh dijadikan tauladan dan panduan. dia tak pernah berhenti menuntut ilmu. prestasinya sangat cemerlang. Dia sangat cintakan ilmu. Sehingga ke akhir hayatnya, ilmulah yang digenggamnya. Ilmu itu pula bukanlah ilmu yang hanya biasa-biasa tetapi, ilmu yang sebelum ni tak pernah terlintas pun di fikiran aku untuk mendalaminya. sedangkan ilmu itu sebenarnya buat kita dekat dengan Allah. Subhanallah. terasa diri ini sangat kerdil apabila berbicara tentang dia. Al-Fatihah buat Ahmad Ammar.